Mac 19, 2011

Goodbye.

I'm dying. This is serious. Hari ni aku betul betul dapat rasakan yang aku dah sangat tak penting dekat hidup mereka. Mereka siapa? Ibu dan ayah aku. I just don't know where and when I'd went wrongly. Apa semua aku buat tak kena. Ada je tak betul. Even pasal benda kecil salah faham sikit, aku disalahkan dengan teruk sekali. Ni bukan teruk yang biasa. Ni teruk macam pelacur nazak nak mati. Sabar Lulu;hati aku bisik.

Ibu, sabar. Lagi berapa bulan je adik nak keluar dah dari rumah ni. Lepastu ibu dah tak payah susah susah nak menghadap anak ibu yang teruk ni. Lepas ni tak payah lagi ibu nak benci benci anak ibu yang sorang ni. Adik akan keluar dari rumah ni. Adik janji. Tak payah tanya bila adik akan balik. Adik akan balik bila adik dah berjaya nanti. Insyallah. Nanti adik belikan kita rumah baru kereta baru. Okay? Adik janji. Masa tu, ibu nak terus benci adik pun tak apa. Yang penting ibu dah hidup senang masa tu.

Anak ibu ni memang teruk. Tapi anak ibu ni lah yang paling banyak berkorban perasaan dari anak ibu yang lain. Korban perasaan dengan korban tenaga dan harta tu jauh sekali beza nya. Lebih risiko. Kuat dengan tak kuat je lah kan.

Mungkin dulu aku kuat. Sekarang tak. Aku macam nak doa; Ya Allah, kau amek lah nyawa aku dan sejahterakan hidup orang tua ku. Amin..

Apa lagi nak tulis? Aku nak sambung nangis. Kbai!

3 ulasan:

cik Suka Suki@Atikah Latiff berkata...

lulu. semua yang berlaku ada hikmah ok.
semua ibu sayang anak2 dia, seteruk semana jahat anak dia. lulu, jgn beranggapan buruk terhadap orang tua kalau hidup nak diberkati.
lulu, chill ok!

afrudy jalaluddin berkata...

sabar je kak lulu.. x kan langit mendung selalu, matahari datang bawa lalu. fuh. ade hikmah ni, jgn risau

kakitangansetan berkata...

well.
memg naluri remaja x memahami apa yg berlaku.

bet on me.one day,regret or grateful.
depend on how u survive.
gud luck.